Ulasan Film Indonesia
Loading...

Review : Buffalo Boys (2018)

Two brothers named Jamar and Suwo came back to the land of Java to avenge their father, who was a Sultan, after years of exile in America.
Director : Mike Wiluan
Creator : Raymond Lee (screenplay), Mike Wiluan
Actors : Conan Stevens, Yoshi Sudarso, Sunny Pang, Zack Lee


Buffalo Boys adalah film aksi-western-sejarah yang digarap oleh Mike Wiluan. Wiluan adalah kita kenal produser film-film, seperti Beyond Skyline, Headshot, serta Hitman: Agent 47. Film ini adalah sebuah proyek ambisius dengan bujet 30 miliar yang diproduksi Infinite Studios, Zhao Wei Films, dan Screenplay Infinite Films . Film ini dibintangi oleh Ario Bayu, Yoshi Sudarso, Pevita Pearce, Mikha Tambayong, serta Tio Pakusadewo. Film ini juga telah diputar di ajang festival bergengsi di Fantasia International Film Festival di Montreal, Kanada, dan bahkan tak luput dari ulasan kritikus lokal.
Alkisah pada abad 19, dua pangeran kerajaan antah berantah di Jawa dibesarkan di Amerika oleh paman mereka, Arana. Hidup di lingkungan yang keras menjadikan mereka tumbuh menjadi dua pemuda cowboy yang tangguh. Setelah sekian lama, Arana akhirnya memutuskan untuk kembali ke kampung halaman mereka di Jawa. Namun, situasi yang terjadi di Jawa, ternyata sama persis dengan sewaktu ia meninggalkannya. Belanda masih menjajah wilayah Jawa serta rakyat hidup dalam penderitaan, dan  musuh besar mereka, Van Trach dan anteknya, menghadang mereka.
Salut rasanya, sebuah film kita mampu dan berani mencoba sesuatu yang baru dengan biaya produksi yang amat besar. Nyaris semua aspek teknisnya disajikan begitu mapan untuk standar industri film kita sehingga serasa menonton film produksi barat. Setting, kostum, make-up, aspek sinematografi, serta editing semua disajikan baik. Adegan aksi khas western, seperti perkelahian di bar, duel senjata, hingga aksi menunggang kerbau, digarap serius dan amat menghibur. Adegan perkelahian dalam ruangan pada segmen klimaks membuat saya sangat terkesan sekali, terutama sisi editing-nya, bak menonton film aksi barat yang mapan. Jarang, saya melihat pencapaian seperti ini dalam film-film kita.

Namanya juga film fiksi dengan kombinasi unik genre macam ini, tentu kita tak perlu berdebat soal keakuratan sejarah. Ini di wilayah dan kerajaan mana? Kok bisa ada candi di kerajaan semuda ini? Tak perlu dibincangkan karena film ini memang tidak mengarah ke sana.
Namun, tentu kita bisa bicara soal naskah dan cerita filmnya. Satu hal yang paling mengganjal dalam filmnya adalah dialog. Penggunaan bahasa Indonesia dalam film ini membuat segalanya terasa kaku dan tak wajar. Bahasa Indonesia dan Inggris (bukannya seharusnya bahasa Belanda ya?) yang sering kali digunakan pun adalah gaya dialog masa kini. Bahkan semua dialognya terasa seperti bahasa Inggris yang di-Indonesiakan. Sering kali saya tertawa geli, bukan karena adegan aksi atau komedinya, namun dialog yang disajikan. Do you thinking what I am thinking? Tak apalah, mau gimana lagi, solusi yang lebih baik pun rasanya sulit dilakukan, misal menggunaan dialek lokal atau bahkan bahasa daerah. Tak menjamin hasilnya bisa lebih baik.
Bicara lubang plot atau logika, duh, mau omong apa lagi? Rumah kita sudah dikepung! Jika terkepung, mestinya ya dari segala arah kan? Jika saja rumahnya sebesar rumah dinas Bupati tentu saya percaya, tapi ini hanya sebesar rumah tipe 36?! Bagaimana bisa lolos tanpa ketahuan. Hal-hal macam ini masih jadi masalah besar dalam eksekusi naskah film kita.
Buffalo Boys adalah satu persilangan genre yang unik dengan segala kematangan teknisnya, namun lagi lagi amat lemah dari sisi naskahnya. Film ini adalah sebuah pencapaian yang berani dilakukan industri film kita. Terobosan seperti ini memang harus sering dilakukan, khususnya untuk memancing perhatian industri film luar. Kita banyak memiliki elemen lokal yang masih bisa kita eksplor lebih jauh. Tentu, kita masih menantikan film-film produksi kita yang harapannya bisa digarap jauh lebih baik.



BUFFALO BOYS in Cinemas 19 July 2018
==

1860. 

Kolonial Belanda berusaha memaksakan negosiasi damai dengan sultan pemberontak yang terakhir. Semua yang menolak telah dibunuh. Sultan Hamza dan adiknya Arana melarikan diri bersama dengan dua anak Hamza yang masih kecil: Jamar dan Suwo. Sultan Hamza meninggal ketika mereka di serang secara mendadak dan dibunuh oleh Kapten Van Trach yang jahat. Arana terpaksa pergi jauh dari tanah airnya.

Mereka menemukan diri mereka bekerja ribuan kilometer di dunia ‘wild west’ Amerika, bekerja di kereta api bersama dengan imigran dari Cina hingga akhirnya menjadi koboi yang mengendarai sapi. Saat ada kejadian yang hamper merenggut nyawa Arana, dia memutuskan bahwa sudah saatnya bagi mereka untuk kembali ke Indonesia untuk membalas dendam ke orang yang membunuh adiknya.

Ketika trio ini kembali ke Indonesia, mereka menemukan bahwa Van Trach telah menjadi Gubernur dari sebuah kota kecil.  Mereka sedang merencanakan pembalasan dendam terhadap dirinya saat mereka bertemu dengan Kiona, gadis cantic anak dari Kepala Desa. Suwo kemudian jatuh cinta kepadanya, sedangkan Jamar lanjut dengan rencana balas dendamnya, dan Arana mendapatkan kejutan dari masa lalunya.

Saat kekuatan dari masa lalu dan masa ini bertemu, Jamar dan Suwo berkelut dengan peperangan demi keadilan bagi rakyatnya.

Follow Instagram : @buffaloboys.movie untuk mendapatkan informasi terbaru mengenai film #BuffaloBoys


Film ini didukung oleh :
- Ario Bayu
- Pevita Pearce
- Yoshua Sudarso
- Happy Salma
- El Manik
- Mikha Tambayong
- Hannah Al Rashid
- Alex Abbad
- Zack Lee
- Daniel Adnan
- Reinout Bussemaker

Director: Mike Wiluan
Producer : Mike Wiluan, Huang Junxiang, Tan Fong Cheng, Rayya Makarim, Kimberly James
Screenplay : Mike Wiluan, Raymond Lee, Rayya Makarim
Cast : Yoshi Sudarso, Pevita Pearce, Ario Bayu,  Tio Pakusadewo, Reinout Bussemaker, Sunny Pang, Mike Lucock, Alex Abbad, Donny Alamsyah, Mikha Tambayong, El Manik
Genre : Action
Production : Screenplay Infinite Films, Infinite Studios, Zhao Wei Films, Bert Pictures

Blog Ini Dilindungin Oleh DMCA

COOPERATION WITH : Movie Cirebon

Cooperation With : Movie Mania Cirebon
Boleh Copy Paste , Harus Disertai Sumber. Diberdayakan oleh Blogger.